20 Oktober, Hari Kesehatan Jiwa Tingkat Nasional

Jumlah penderita gangguan jiwa di daerah perkotaan terus meningkat seiring dengan makin beratnya tekanan hidup, baik secara ekonomi maupun sosial.

Mereka umumnya mengalami gangguan psikologis dan perilaku sehingga menurunkan produktivitas mereka dan menghambat interaksi sosial dengan lingkungan sekitar. Seperti yang terjadi di RSJ Menur Surabaya pada semester 2008 untuk pasien rawat inap.

Menurut Kepala Sub Bidang Rekam Medik dan Informasi Bambang Nuji, jumlah pasien rawat inap di RSJ mengalami peningkatan terutama pada bulan Mei 2008 yakni mencapai 200 pasien. Januari 2008 sebanyak 182 pasien, Februari 2008 158 pasien, Maret 2008 179 pasien, April 2008 188 pasien, Mei 2008 200 pasien dan Juni 2008 165 pasien. ( kompas.com )

Memang, menaiknya jumlah pasien di RSJ juga akibat penggunaan kartu Asuransi Kesehatan bagi Masyarakat Miskin/Askeskin, sehingga mereka bisa berobat gratis.

Selain itu, persoalan yang kini terjadi di Surabaya adalah makin banyaknya gelandangan psikotik yang berkeliaran di kota Surabaya karena tidak diurus keluarga mereka. Mereka ini ditampung di Dinas Sosial. Kalau kondisinya parah, baru mereka dibawa ke RSJ Menur untuk berobat.

Hari ini adalah merupakan Hari Kesehatan Jiwa Tingkat Nasional dan Kota Bogor dipilih sebagai lokasi pencanganan Hari Kesehatan Jiwa tingkat nasional karena Kota Bogor merupakan proyek percontohan pelayanan kesehatan jiwa di tingkat puskesmas.

Selama ini pelayanan pengobatan kesehatan jiwa selalu di rumah sakit jiwa. Namun, salah satu puskesmas di Kota Bogor memiliki tenaga dokter spesialis kesehatan jiwa dan melayani pengobatan kesehatan jiwa.

Seharusnya semua daerah di Indonesia meniru kota Bogor, setidaknya satu puskesmas dengan menempatkan tenaga dokter spesialis kesehatan jiwa sehingga pengobatan kesehatan jiwa sudah bisa dilayani di tingkat puskesmas

Selamat Hari Kesehatan Jiwa !




gambar diambil dari sini

68 comments:

  1. orang gila pun juga masyarakat indnesia.. mereka berhak mendapat pelayanan serupa dengan kita yang normal ya... bener sekali di tiap puskesmas minimal ada satu tenaga ahli jiwa..

    ReplyDelete
  2. Semoga nge-blog bisa menurunkan kadar gangguan jiwa...
    Datanya ngeri banget tuh, menular gak???

    ReplyDelete
  3. waduhhh iya..tumben ada yg membahas masalah ini yah..

    di bali jg kang..gepeng makin byk ajah..kasian jg liatnya..dikasihani kirain biar mau brusaha..ehhh malah ngundang tmn2nya..walahhh..susah juga..

    pelik utk mslh begini ;)

    ga tau utk disini apa sudah ada tenaga dokter spesialias kesehatan jiwa ato ga di tiap puskesmas..hehehe..

    abis syukur kang..jarang ke dokter saya..hehehe :)

    ReplyDelete
  4. Iya gi mana dengan gizi aku ya

    ReplyDelete
  5. kalo ikutan baca jadi sakit jiwa gak pan...

    ehehhehee...

    bcanda...

    datanya busyat dah...

    ReplyDelete
  6. kalo jiwa saya sih sehat kayaknya, dompet yg gak sehat :D

    ReplyDelete
  7. waduh....
    ko ngomongin kesehatan jiwa sih...
    mo ga ngeblog ga bikin sakit jiwa..
    hahahahahaa...

    ReplyDelete
  8. Saya termasuk yg jiwanya sehat gak yah? Btw, bukannya 20 Oktober itu hari Blogger??? Eh, ngaco yah? :D

    ReplyDelete
  9. Moga jiwa kita selalu sehat yaaa...walau terkadang tanpa kita sadari sebenarnya kadang2 sakit juga..

    ReplyDelete
  10. sudah saatnya saya kontrol ke dokter niy
    makasi pencerahannya xixiixx

    ReplyDelete
  11. kira-kira kalo begadang ampe tengah malem bikin sakit jiwa gak ya????

    ReplyDelete
  12. wah si herry da-da aza. hehe...
    marilah kita jaga keseHatan.....kurangi bgadang...
    reportase Om Panda selalu objektif ..yuuuu


    YuP !

    ReplyDelete
  13. selamat hari kesehatan jiwa.....

    mari kita sama-sama bersihkan hati dan jiwa kita....sgera dapatkan deterjen pembersih hati dan jiwa di kios-kios bertanda khusus.


    hehehehehhe

    ReplyDelete
  14. Dengan kondisi erekonomian kayak gini.. kira2 percepatan gangguan jiwa gimana ya? Akir2 ini aja di kampung ane ada tambah 2 orang yang benar2 depresi. Ngandalkan kebon sawit dan karet tuk ambil kredit mobil alih2 pengembangan usaha.... e... nggak tahunya harga jual sawit dan karet anjlog 60% apa nggak sutris tuh petani?

    ReplyDelete
  15. itu makanya Pan, cc niat ngelanjutin kuliah.. biar penderita penyakit psikologis ga semakin bertambah..

    ReplyDelete
  16. di sini negeri kami
    tempat padi terhampar luas
    samuderanya kaya raya
    negeri kami subur tuhan

    petikan awal "darah juang"
    sekarang sunyi di dendangkan
    entahlah
    ada apa dengan bangsa ini..

    banyak ditindas dikit berontak
    banyak dipijak dikit yang bangkit
    banyak diam dikit bergerak

    ReplyDelete
  17. oh baru tau saya ada hari kesehatan jiwa tingkat nasional,
    untuk tiap puskesmas ada dokter jiwa, saya pikir sulit bgt mas, bahkan sampe 10 tahun kedepan. Fakultas Kedokteran terbaik sekaliber FK Unair atau FK UI aja paling banyak cuma menghasilkan maks 10-20 dokter spesialis kesehatan Jiwa pertahun, nah dibanding jumlah puskesmas yang jumlahnya ribuan itu, butuh waktu berapa tahun?

    ReplyDelete
  18. saya merasa gila klo sebulan ga ngeblog.. ada dokternya ga pan.. hihihi

    ReplyDelete
  19. Kayaknya harus ada kerjasama yang baik antara elemen masyarakat dan pemkot dan masyarakat juga. Ekonomi makin sulit, orang stress meningkat. Oh Indonesiaku....

    ReplyDelete
  20. Mudah2-han kita semua masih di beri kesehatan ,sehingga bisa ngeblog sampai sekarang amin 3X

    ReplyDelete
  21. ESQ nih solusinya........... betul apa tidak?????/

    ReplyDelete
  22. wah saya juga merasa dapat mengurangi beban jiwa dengan membaca dan komentar disini sambil mendengar lagu senssasional
    penyembuh jiwaku yang sakit
    salam hormat

    ReplyDelete
  23. ndak taw deh klo ngurusin orang gila gmn? yang penting kita ati2 aj jangan sampe nyumbang jumlah orang sakit jiwa di Indonesia yah!

    ReplyDelete
  24. Orang Gila jangan di kucilkan, itulah kesan ketika Bali Blogger Community menyambangi RSJ Bangli Bali beberapa waktu yang lalu, Namun mereka perlu sebuah perhatian ekstra akan permasalahan hidupnya

    ReplyDelete
  25. oh ada ya hari kesehatan jiwa tingkat nasional, tadi liat berita, penderita gangguan mental di jakarta meningkat pesat sejak krisi ekonomi terjadi

    ReplyDelete
  26. yang terpenting sehat jasmani dan rohani / jiwa & raga

    ReplyDelete
  27. hehehe klo di yogya masukin di rumah sakit jiwa pakem aja om :D

    ReplyDelete
  28. makanya jadi orang kaya bos biar kagak sakit jiwa,,he2. min kaya hati

    ReplyDelete
  29. wah pas banget. Kemarin tetangga saya (laki-laki) ada yang strees karena ditinggal pacar. Pada mau bawa ke RS tapi jauh. Denger2 sih di bawa ke 'orang pintar'...
    *gosip.net*

    ReplyDelete
  30. setujuuuuuuu.........hidup panda

    ReplyDelete
  31. sehat indonesia...

    ReplyDelete
  32. Baru tau aku kalo tanggal 20 Oktober tuh hari Kesehatan Jiwa :D hehehehe... thx buat infonya...

    ReplyDelete
  33. Doain aja supaya gua gak masuk situh

    ReplyDelete
  34. mana peran pemerintah dalam penanggulangan penderita penyakit jiwa.

    orang gila juga manusia.

    ReplyDelete
  35. tapi kayaknya mereka ngga ngerasa ada beban apa" ya.. masalah ekonomi...?? masalah pemerintah?? maalah hidup.. nyante aja.. yang penting masih idupp.. *itu aja ngga tau di pikir apa ngga??*

    yang jelas peran serta keluarga yang harusnya aktif.. tapi malah tega ninggalin gitu aja.. kesiang.. :(

    ReplyDelete
  36. untung saia gajah.. jadinya gak pernah sakit jiwa...

    ReplyDelete
  37. semoga kedepan layanan untuk publik makin bagus

    ReplyDelete
  38. semoga kita berdua tidak ikut-ikutan gila,panda,hehehe...

    ReplyDelete
  39. wah baru denger tuh ttg kartu askeskin.... cuma sayang (kalo menurut saya) namanya agak2 berkonotasi kurang baik krn ada "miskin"nya. kalo di pcis namanya CMU, yg artinya kira2 askes universal http://en.wikipedia.org/wiki/Couverture_maladie_universelle

    ReplyDelete
  40. setuju banget....semangat harus selalu ada dalam diri kita, karena tanpa semangat maka kita hanya bisa diam dalam pekat.

    selamat malam :)

    ReplyDelete
  41. orang gila juga mesti diselamatkan, mereka tersesat, butuh pengarahan .....

    ReplyDelete
  42. kayaknya saya juga butuh perawatan, kadang saya meresa gila.

    ReplyDelete
  43. jia para pemimpin perlu disehatkan juga tu kk :D

    ReplyDelete
  44. baru tau saya bro ada hari ginian....

    btw kapan sembuh bro heheh

    ReplyDelete
  45. mudah-mudahan kita bukan termasuk golongan orang gila ya broth?? :D

    ReplyDelete
  46. mudah mudahan saya tetep jadi orang waras dengan cara tetep memberikan vitamin dan menjaga kesehatan tubuh dan pikiran.

    ReplyDelete
  47. mdah2AN G JADI ORG YG DA PYEKIT JIWA DEH. AMIN2X HR.H.R.H.R.HR.HRR

    ReplyDelete
  48. wele, di jaman sekarang emang uda banyak orang yang sakit jiwa, tapi gak mau mengakuinya

    ReplyDelete
  49. Selain tindakan kuratif (yang saya tidak tahu sudah seberapa jauh), apakah sudah ada (dan sampai seberapa jauh) program preventif kesehatan jiwa masyarakat yang dilaksanakan pemerintah?

    Lalu bagaimana dengan peran sosial (keluarga, kerabat dan masyarakat) untuk bersama-sama memerangi masalah yang semakin mengkhawatirkan ini (daripada sekedar memberikan stigma orang gila kepada mereka yang mengalami masalah kesehatan jiwa?)

    ReplyDelete
  50. sehat jiwa....
    ayo sehatkan jiwa!!!
    ayooooo....

    ReplyDelete
  51. loh mningkat yah? Ksian yah... hrusx ada yg bsa qt prbuat...

    ReplyDelete
  52. waduh kek na gw next generation of the crazy people nih wakawokaowk

    ReplyDelete
  53. semo9a semakin berkuran9 yakh..oran92 yan9 jiwana sakit,semo9a sehat baik jiwa&ra9ana..:)

    RSJ y9 dibo9or eman9 mencukupi kriteria ituh...

    ReplyDelete
  54. Zaman sekarang banyak orang tidak bisa berfikir jernih lagi yang pada akhirnya menjadi penyakit kejiwaan... palagi sekarang kita lagi dihadapkan pada Krisis Ekonomi Global...

    Kalo imbasnya sampai lagi ke Indonesia... bisa-2 kejadian spt tahun 1998 dulu.. makin banyak lagi yg kena gangguan jiwa... tapi semoga tidak ya kawan...

    ReplyDelete
  55. ngeblog juga bisa buat jadi gila!
    wkekekek!

    ReplyDelete
  56. jadi inget klo lewat jembatan martapura, temen-temen suka teriak merdeka!! karna pasti ada yg jawab lebih kenceng lg dan bilang Merdekaaa!! banyak bener orang gila di banjarbaru yg tidak tertampung, sebagian gang memiliki preman tersendiri, itulah mereka, tp gk papalah, dari pada premannya tukang palak mending orang gila, gk ganggu2 banged wkwkwk

    ReplyDelete
  57. hemmm..baru tau neh bung..thanks bung infonya..heheheheh

    ReplyDelete
  58. wew, baru tau tanggal 20 oktober hari kesehatan jiwa... nice inpo, emang mustinya minimal di tiap unit pelayanan kesehatan masyarakat ada 1/2 orang tenaga ahli jiwa ya...

    btw lam kenal ya :D

    ReplyDelete
  59. wahh keren ya di bogor, puskesmas udah ada spesialis jiwanya,harus kota yg lain kudu tiru hal positif seperti ini nih..

    ReplyDelete
  60. Liat-liat dulu....
    Situsnya bagus nih!
    apalagi artikelnya, menarik banget!

    ReplyDelete
  61. menarik sekali blog anda, dan saya sangat suka..
    Salam....
    nitip jualan y gan...Alat Ukur Gula darah
    Harga alat bantu dengar

    ReplyDelete
  62. Salam kenal mas … saya pendatang baru, Saya menyukai tampilan Blog Mas dengan materi yang dibahas di dalamnya. Saya akan kunjungi beberapa waktu lagi untuk melihat informasi baru dari Mas untuk tambah pengetahuan…Salam sukses

    ReplyDelete
  63. makasih infonya tgl.20 oktober itu hari kesehatan jiwa

    ReplyDelete
  64. baru dengar ya ada hari kesehatan jiwa nasional..

    Tq infonya

    ReplyDelete
  65. Jadi orang-orang yang memiliki gangguan kesehatan jiwa bisa hidup dengan layak, dan di urus dengan baik. Hal ini dijamin oleh dinas sosial.

    ReplyDelete
  66. Miris, itulah kata yang saya ucapkan bila mengetahui angka penderita gangguan jiwa yang terus meningkat setiap tahunnya di Indonesia.

    ReplyDelete

..mana ada perlawanan tanpa keringat, mana bisa kemenangan tanpa semangat, mana ada keberhasilan dalam waktu singkat, jangan ada persaingan yang gak sehat..

REBUT!jangan di diamkan saja. REBUT! kejar dan jangan diam saja.

Peace Love Unity Respect