Karakter Bangsa Kere

Ribuan warga berebut makanan gratis yang disediakan panitia acara untuk memperingati hari ulang tahun ketujuh Kota Tasikmalaya, Jawa Barat, Jumat (17/10)

Akibat kejadian ini, seorang ibu jatuh pingsan dan sejumlah bocah menangis. Bagaikan sedang kelaparan, ribuan warga saling sikut untuk mendapat makanan gratis seperti baso, roti, dan jajanan pasar lainnya ( liputan6.com )

Tragis, betapa tidak kejadian serupa sering terjadi di negeri ini. Masih ingat bukan tragedi zakat maut di Pasuruan waktu Ramadhan lalu ? Bagaimana mungkin orang – orang rela antre lama demi Rp.30 ribu dengan taruhan nyawa ? Itulah sebenarnya wajah Indonesia sejatinya, karakter bangsa yang kere ( miskin ).

Sebenarnya secara tak langsung karakter “ mengkerekan diri ” sudah lama dicontohkan pemerintah. Hanya mereka ( rakyat ) melakukan dengan jalan berbeda.

Perbedaannya rakyat melakukannya dengan terang – terangan, sedang pemerintah melakukannya secara diam-diam. Misalnya kasus korupsi ataupun suap menyuap. Bagaimanapun, para pejabat yang mendapat fasilitas mewah masih saja mengemis dana APBN secara tidak benar. Sedangkan persamaannya adalah sama-sama merasa dirinya miskin sehingga mereka berpikir mereka layak menerima uang seperti itu.

Jika dilihat caranya, rakyat bawah lebih cerdas. Mereka memilih jalan yang benar tidak perlu menipu orang banyak. Tapi sekarang bukan saat untuk memperdebatkan siapa yang lebih baik antara rakyat bawah dengan pemerintah.

Tapi saatnya pemerintah menjawab, sampai kapan karakter seperti ini hendak dibudayakan ?

74 Komentar:

bojes said...

the FIRST.......!!!!!!
hahahahahahahahaaaaaaaa...

yah, yang penting jangan sampe kere iman lah... :)

Bang Kumis said...

Indonesia gak kere kok... cuma malu aja sebutin diri kaya...wakakak...

Cebong Ipiet said...

Rebut...Rebuuuut...rebuut nasi ituh ..kekekek hayah
yaaa namanya org susah mas, emg ky gitu, susah oleh keadaan, kere duit mas jadinya makanan gratis ky gitu seperti berkah.
cuman kalok nyang masih malu malu nyebut diri kaya *alias ndak besyukur* ituh mah kere iman beneran dan kere malu

setidaknya di mulai dri kita sendiri, mandiri
mungkin emg ndak berpengaruh signifikan mengurangi jumlah org bermental kere ituh tdi, tapi seenggaknya tidak menambah lagi..Amiiin

bersyukur yuuuk

Anang said...

ingat.. yang penting jangan kere hati... kere harta tapi jika kaya hati.. wah teladan tuh

aha said...

hanya bisa mengelus dada, ikut prihatin

septy said...

waduh, kan yg ngajarin juga pemerintah... suka rebutan... suka gratisan... :D

mymoen said...

weleh si cebong, serius banget kata2-a.. Jadi kagum gua.. :D

Nick Tanpa Link said...

wakakakak, gambarnya lucu :D

ipanks said...

hiks sudah sedemikian parahnya kah kondisi bangsa ini?

cumie said...

untung saya pribadi, dari mamah terutama, beliau bilang saya orang yang sombong, jadinya waktu ditawarin Beasiswa prestasi di kampus atopun Beasiswa BBM, saya gk ngambil, saya bilang uang saya milyaran lebih, cuma datangnya memang pelan-pelan, kadang 100 ribu kadang cuma seribu kadang juga macet.
halah malah curhat !! hadoh.. biarlah terlanjur ketulis, males mikir ulang hehe

Ardy Pratama said...

saya heran knapa sih hrus dngn cara sperti itu? Ksus psuruan gak prlu trjadu klo si empunya hjtan mw mnyalurkan zkat mlalui lmbaga yg resmi...

pejabat itu miskin moral, rkyak mskin hrta... sama2 'miskin'nya... tpi berbeda... :)

JALOE said...

waduh puyeng dah.. cape mikirnya. kayaknya butuh revolusi kale yach..

emfajar said...

mo gimana lagi udah punya mental dijajah sih jadi kurang punya rasa kebanggaan pada diri sendiri..

ayo bangkit Indonesiaku!!

sapimoto said...

Gak bisa ngomong banyak, karena saya yakin kejadian seperti ini masih akan terulang lagi.

tukang sapu radio said...

Waduh... lha orang kayak (awas pake huruf K ) ane ini musti omong opo? Paling cuman bisa bilang Inna lillahi wa inna ilaihi ro ji'un.

thevemo said...

yang namanya gratis..orang kepincut..contohnya BLT..ada yang ngambil BLt pakai, perhiasan Emas, Hape nya bagus..gimana malu mereka

muhammadamrul said...

kere??

betul banget sama yang dah komen diatas,
yang penting jangan sampe kere iman dan moral...

mungkin gara2 kelamaan dijajah juga yagh...

mierz said...

jadi inget waktu di desa dulu (skrg aku di kota,heheh )
dulu desaku kere (miskin) tapi si kades gak mau masukin desa nya ke kategori IDT (inpres desa tertinggal), kan lumayan dananya buat pembangunan desa, tapi malah kadesnya malu kalo desanya disebut miskin...
hahahah, dasarr orang indonesia, gak mau transparan...

belly wijaya said...

saya prihatin juga sama keadaan bangsa kita sekarang, tapi bagaimanapun keadaannya, hati saya tetap merah putih...

...ayo nonton laskar pelangi! *lho!?

Syahrizki Rafi' Asy'ari said...

Wah..aku juga binun kang kita nih mau kayak etheopea kayaknya ya...(mode iwan fals:ON)

awan_clickerz said...

Kita, selaku rakyat biasa. cuman do'a yg bisa dihaturkan. bangkitkan Indonesia dari keterpurukan."ada sebagian orang malah merindukan kembali sosok :soeahrto:..Inikah....

Yup !

Jonbetta said...

Sangat dalam...sungguh tragis memang.... Tapi itulah potret negeri...ini..ada pepatah mengatakan "Mati di lumbung Padi" benar adanya...(Nyambung gak ya..hi..hi..)

pLuTo said...

bangsa yang kere hehehe...

Blogger Addicter said...

prihatin, sedih..tapi tetep cinta dengan bangsa ini..

semoga ada perubahan meskipun sedikit..setidaknya bisa menjadi lebih baik lagi di kemudian hari

posting yang bagus kang :)

ezZa said...

gak ada korban jiwa kan bro??

budi said...

budaya antri diindonesia umang udah susah bro, dipicu lagi dgn kekhawatiran tidak mendapatkan makanan gratisnya. tergantung panitianya juga sih.

JoVie said...

wah wah......
gile...kritis banget nih Pan...tapi emang itu yang terjadi selama ini...
yah, lebih baik kita perbaiki diri kita aja masing2..siapa tahu nantinya kita yang jadi pemerintah..dna mereka yang suka korup itu cepet2 pensiu..:D

Anonymous said...

'kere', tapi kalau dikasih sedikit kuasa langsung pada jadi diktator!

innaz said...

yg barusan itu aku yg komen bos ... he he he

EEng said...

wah, kenapa pada gak belajar ma kejadian yang udah2 ya. emang kalo dah masalah perut, orang dah gak mikirin yang lain. begitulah indonesia..

uNieQ said...

betapa yg gratisan itu selalu diincar sama banyak orang ya Panda?? Ga ada habisnya cerita kek gini.. ada aja.. mule rebutan zakat, rebutan makanan gratis, sampe BLT.. bikin mirissssss.. padahal disisi yg lain, ada orang yg bolak balik ke luar negri hanya untuk shopping doankk... wuihhhh tambah mirissss

Rizal said...

Tahun 2007 yang lalu, tepat tanggal 17 Agustus, salah satu TV swasta menayangkan 'FAKTA' yang mengejutkan kita sebagai bangsa Indonesia...
Faktanya gini..."di pemakaman belanda di Aceh, ternyata... dari ribuan para prajurit belanda (penjajah) yang dimakamkan disana, hanya terdapat 18 orang saja nama 'Eropa' dari para kompeni itu, selebihnya... nama-nama orang Indonesia...
Artinya... selama 350 tahun kita dijajah belanda, ternyata 80% kompeni yang menjajah, bangsa Indonesia ini adalah orang Indonesia sendiri...
Jadi... mental memakan bangsa sediri, sudah dimulai sejak ratusan tahun lalu di Indonesia... jadi... beginilah wajah bangsa ini...
(cttn. Bagian dari tentara Belanda yang terdiri dari orang-orang pribumi disebut KNIL, dan dalam sejarah... KNIL ini jauh lebih kejam dan biadab kelakuannya jika dibandingkan tentara Belanda yang berasal dari Eropa).

Rofi said...

merdeka tetep dulu2 aja heheheehehe...karakter bangsa kita berarti cermin diri kita juga donk bro hehehe

xero said...

yang namanya gratisan selalu fav di negeri ini :)

ai said...

sedih banget melihat bangsa kita seperti ini, padahal putra bangsanya bnyk yg pintar2

BloGendeng said...

Mari kita berdoa untuk bangsa ini. Jangan sampai Tuhan marah besar lihat kelakuan itu dan menghukum. Bisa bener-bener kere

Abi Bakar said...

Tragis memang budaya mengkerekan diri begitu trend

goenoeng said...

hidup endonesa....
mari kita galakkan semboyan 'biar kere asal sombong !'
paling enggak setelah sombong kan pada males ngantri2 gratisan.

trendy said...

itu membuktikan orang indonesia pada suka sama yang gratisan!
saya juga!
wkekekekek!

badoer said...

Yah namanya gratisan pasti rame, coba aja panda buat blog download mp3 atau sofware gratisan pasti rame.

orangndut said...

Terkadang saya kasihan tapi terkadang saya marah melihat hal seperti itu. Kalau kasihan saya rasa kita semua dah tahu alasannya. Kalau marah itu karena kebanyakan masyarakat kita ini adalah masih malas, gampang putus asa, dan kurang bisa mencari kesempatan menuju hal yang lebih baik. Sehingga mereka kebanyakan pasrah dengan nasib dan senantiasa mengharap bantuan mandiri. Makannya, ayo sukseskan PNPM mandiri! *Lah kok malah promosi, hehehe*

nita said...

mari hapuskan budaya maruk gratisan:)

Farrel said...

itulah Indonesia...

laporan said...

Ini mungkin terkait dengan mental Pak Panda. Mental akan berpengaruh pada kebiasaaan. Jika mental "Kere maka akan tetap kere". mmmmm..... inikah mental bangsa Indonesia?

zoel said...

sepertinya saya bangga ama kota saya "bukittinggi" pas pembagian BLT kemaren sekitar 300 orang kepala keluarga mengembalikan uang tersebut karena merasa g' pantas menerimanya!!! mereka mengatakan bagikan saja kep[ada yg lebih membutuhkan!! Ini saya kutip dari sambutan bapak wali kota lo"

Andy MSE said...

Biasanya mengkerekan diri itu kalau berhubungan dengan pajak, pembagian BLT dll....
Kalau soal gengsi, pamer, justru sering sok kaya

Rizal Akbar said...

iya...kok bisa ya negara kita seperti ini... ??? sumpah, saya malu jadi WNI

tipis said...

iya mas, bangsa kita ini karakternya memprihatinkan bgt. malas kerja keras, sukanya minta. korupsi udah jadi budaya. kesyirikan dimana2 dan dilakukan berjamaah. gimana ALLAh gk murka dan mengirim bencana. hiks jadi sedih

andi thimbu said...

negeri yang salah urus

connector said...

Indonesianan gitu loh.... makanya bangikit.. ayo bangkit..

Cewek Cantik said...

mang dah terlalu banyak masyarakat miskin di Indonesia ini..tp bagaimana dg pemerintah???

Multama Nazri said...

memang bangsa ini belum seperti yang kita harapkan..tapi saya yakin itu akan berjalan secara alamiah...
tapi kadang rakyatpun tidak berpikir panjang dan mempertimbangkan resiko...mungkin saja itu karena himpitan ekonomi dan low education...
tidak ada yang salah memang tapi seharusnya ada yang berkompeten untuk hal itu...

—¤(rida)¤— said...

hanya satu kata: MENYEDIHKAN..
smoga bangsa ini bisa cepat keluar dari keterpurukan..!!

Desny said...

Bagaimana mungkin orang – orang rela antre lama demi Rp.30 ribu dengan taruhan nyawa ? --> Ya mungkin aja. Klo memang di kantong sudah tidak ada uang serupiahpun dan ada 5 perut di rumah yang harus diisi.

cantigi™ said...

gw sedih bro sebenernya, tiap saat kita dijejali dg informasi kayak gini. sementara akumulasi kemarahan rakyat ini sudah makin bertumpuk. mereka, wakil rakyat itu sibuk dg diri sendiri dan nyari duit buat kepentingan operasional partai masing2. huuaahhh... kapan kita revolusi bro? hee.. he..

1demi1 said...

mengelora gw bro... masuk blog elo... tetap pertahankan semangat elo bro... kikis budaya feodal, kkn yang menjijikkan, termasuk budaya 'mengkerekan diri'...

Lyla said...

gimanapun juga aku tetep cinta Indonesia...

edwin said...

mental orang-orang dan pemimpin bangsa inilah yang seharusnya diubah...
Supaya kejadian memalukan serupa tidak terjadi lagi.
salam kenal.

wi3nd said...

miris yakh..?
dimana seeh "hati" para pemerintah ituh..?
*9eram*

Chic said...

bagaimana kalo mulai dari diri sendiri dulu, lalu mengajak orang-orang terdekat disekitar :)

fanari said...

nggak papa kere asal banyak cinta

Tony said...

kapan Indonesia bisa bebas dari semua kemelut ini ya??????

vei said...

katanya indonesia adalah negara yang kaya dengan hasil buminya tapi lihatlah disekeliling kita masih banyak kelaparan dimana2, salah siapa ini ??

Anthony Harman said...

Mungkin emang bangsa ini dah terlalu kere.
Jadi baru ketauan pas ada kejadian macem ginian

lukman said...

betul banget bro.. emang kalo kejadian itu dibiarkan, bahkan didukung, ga peduli alasannya beramal ato apalah
yang pasti hal itu akan mendidik masyarakat bawah untuk memimta-minta

masa nyawa seharga 30rebu ?

memalukan banget kalo sampe bangsa luar tau hal ini

nandien said...

mulai dari diri sendiri saja, karena terlalu lelah jika mengutuk atau menghujat sementara yang memakan uang orang lain tersebut sulit untuk merasa sadar. semoga jika kita memulai dari diri sendiri maka bangsa ini akan dapat menjadi lebih maju, amin.

semoga hari ini indah :)

W|zNu said...

Huhhh, emang menyedihkan nasib bangsa ini. Mulai dari Oknum Pejabat yang saling berebut uang korupsi, sampe ke rakyat kecil yang berebut uang bantuan.

ciwir said...

indonesia nggak kere. cuma biar lebih kelihatan heroik maka harus rebutan...

enhal said...

sebenarnya kalo bagi saya judul yang tepat adalah beginilah akibat pemimpin yang tidak berwatak kerakyatan..Rakyat jadi korban
dan sudah layaknya kita menjadi Serve The People...

beryl said...

bangsa kita biasa mengkerekan diri karena mungkin terlalu lama dijajah. berada di bawah tekanan sekian lama ternyata membuat kondisi psikologis suatu bangsa sakit dan susah sembuhnya. saatnya generasi muda bangkit dan merubahnya!

salam kenal juga,, panda! :)

Anonymous said...

~bemby86~

Oh you're so sweet, too sweet to forget
Memories of being along with you, it's all in my dream
You just so sweet, too sweet to forget
You don't love me the same as I love you
It's not to be, I regret

Oh you so sweet, too sweet to forget
Memories of being along with you, it's all in my dream
You just so sweet, too sweet to forget
~bemby86 Slanker's LILO Nagin~

uk-links said...

You can use tap water links london but if you live in an area with links london jewellery really hard water, then you may use distilled links of london sale or bottled water.Before we go into the links of london silver how-tos, you need to gather some items first such discount links of london as an ironing board, an iron and a water links of london watch charm bottle that has water in itTo start ironing a shirt links of london friendship bracelets we will be starting with the front of the shirt. Slip the shirt onto the board links of london sweetie bracelet so that the left hand side of the shirt is facing up on the board and the rest of the discount links of london chains shirt is hanging off the back of the board. Imagine as though the ironing board is acting as though links of london pendants it is putting the shirt on by entering the left side of the shirt first.

Sonya said...

Masyarakat Indonesia yang belum sejahtera karena banyak pengangguran, banyak warga miskin, pendidikan rendah, harga kebutuhan hidup mahal membuat masyarakat lebih miskin lagi.

Sehingga ketika ada pembagian zakat / sodaqoh seperti ini pun banyak yang rela berdesakan HANYA untuk sedikit uang / makanan saja. Sungguh miris bukan ?

Feriska said...

Hal itu di karenakan di Indonesia lebih banyak warganya yang miskin dari pada yang menengah ke atas. Bisa di katakan bangsa kita kurang makmur dalam segi ekonominya.
Jadi belum sama rata.

Post a Comment

..mana ada perlawanan tanpa keringat, mana bisa kemenangan tanpa semangat, mana ada keberhasilan dalam waktu singkat, jangan ada persaingan yang gak sehat..

REBUT!jangan di diamkan saja. REBUT! kejar dan jangan diam saja.

Peace Love Unity Respect

Thanks to Dicas Blogger I Panda since 31 Mei 2008 I Login

Kembali ke ATAS