Plus Minus Caleg Kroni

Di Indonesia bukan hanya sepakbola yang masih cenderung bersifat tradisional, tapi juga basis politik. Banyak partai politik yang mempertahankan keluarga besar yang menjadi ikon partainya

Seperti yang tergambar pada daftar caleg sementara (DCS) pemilu 2009, bapak anak yang menjadi calon. Mereka berada di partai yang sama. Orang tua adalah elite parpol, anak, menantu, bahkan keponakan pun menjadi caleg. Istilah kerennya " caleg kroni "


Sejumlah nama elite parpol turut bermain praktik nepotisme ini, tak masalah yang terpenting kapasitas, kapabilitas dan elektabilitas para caleg muda (caleg kroni) tersebut.

Menurut pengamat politik dari Universitas Paramadhina, Bima Aria, keberadaan caleg kroni mempunyai sisi positif dan negatif.

Dari sisi positif, anak politisi yang menjadi caleg akan langsung mendapat bimbingan dan pelajaran dari orang tuanya yang telah malang melintang di pentas politik. Sedangkan sisi negatifnya rawan dengan sentimen atau pergesekan di internal partai, khususnya para senior yang sudah berjuang lama.

Kehadiran caleg kroni memiliki tantangan yang tidak mudah. Bahkan, tantangan caleg muda akan berat ketika berada di Senayan. Karena, mereka akan menjadi sorotan tidak hanya bagi sesama kader separtai, tetapi juga oleh anggota di luar partai.

"Jika dalam perjalanan politiknya sedikit cacat, mereka bisa langsung ditendang. Apalagi jika secara finansial tidak ada, mereka tidak bisa independen di parlemen," katanya.

Ah, jika mereka benar - benar duduk di sana semoga saja mempunyai sikap politik yang jelas, karena itu yang membedakan mereka dengan para politisi senior. Juga kinerja dan prestasinya




gambar diambil dari sini
sumber : www.suarakarya-online.com

59 comments:

  1. kan nggak tega klo keluarganya (anaknya) hidupnya susah.... he2

    ReplyDelete
  2. kayaknya bukan caleg aja dech, di perusahaan asing, di perusahaan negara, di perusahaan swasta semuanya ada caleg kroninya dechhh

    ReplyDelete
  3. kalo politik oon deh :)

    ReplyDelete
  4. Kok ada batasan minimal sama dengan bapaknya??? Padahal bapaknya belum tentu memiliki kinerja dan prestasi bagus... :lol:

    ReplyDelete
  5. @ diansusanto..

    benar juga mas, makasih koreksinya. akan segera Panda ralat

    ReplyDelete
  6. lagu lama ya :)
    warisan budaya orde baru yg nggak bikin maju

    ReplyDelete
  7. Ambil sisi positifnya aja deh :D

    ReplyDelete
  8. Iya, mungkin kita tidak bisa menghakimi secara langsung perilaku nepotisme itu-cuma di Indonesia, orang biasanya "sinis" kalau melihat satu keluarga mempunyai jabatan. kadang anak berlindung di balik nama besar ayahnya atau kakeknya.

    ReplyDelete
  9. semoga sajah bisa membawa kebaikan,tapi entahlah....[malah nda yakin gituh daku hehe]

    ReplyDelete
  10. kroni..pasti banyakanak,mamak,bapak,oom,kakek,nenek jadi caleg

    ReplyDelete
  11. Politik memang begitu,mas. Siapa pendukung terbesar kalo bukan temannya anaknya, sodara jauh keponakan, sodaranya sodara yang masih adik ipar bla blaa..
    Tapi ya tergantung pribadinya juga. Nggak tau deh ruwet kalo ngomong beginian. Enakan ngeblog saja buat refreshing hehe

    ReplyDelete
  12. - sikap politik yang jelas ( semoga amanah )
    - kinerja dan prestasinya ( membaik )
    **berharap angin perubahan kian kencang berhembus, hingga indonesia bisa sejajar dengan negara maju**

    ReplyDelete
  13. Ya ini mas yang dimaksud dengan "KEKELUARGAAN" (^_^)...hehehe...

    bangsa Indonesia kan bangsa yang mengutamakan kekeluargaan, itu dah tradisi, nah sekarang tradisi tersebut tetap harus dilestarikan, termasuk di dunia politik

    ReplyDelete
  14. menurunkan kekuasaan tuh hehe

    ReplyDelete
  15. caleg kroni sebetulnya sah2 saja
    asal kompetensinya bs dipertanggungjawabkan
    sprt Bill Clinton berlanjut ke Hillary
    atau Anwar Ibrahim yg sempat digantikan
    istrinya Wan Azizah
    tapi kl caleg kroni
    sekadar ngejar jabatn dan
    melestarikan estafet kekuasaan....
    itu sih....no way

    ReplyDelete
  16. nggak ngudeng soal politik!
    wekekkeekke!

    ReplyDelete
  17. betul juga sih, kalo hancur ya hancur kek bapaknya, merugikan negara, dikutuk orang Indonesia, dilaknat semua orang!!!
    ya kalo bagus bapaknya, ya mudah2an anaknya bisa bagus juga...
    cuma nih yang ane pikirin, untuk jadi caleg aja modalnya besar, gak mungkin kan pas udah jadi caleg gak balikin modal?? rugi booow...
    balik modal aja udah rugi...
    dasar perangai manusia TAMAK!!!!
    F**k Off to DPR!!!

    ReplyDelete
  18. Dulu keluarga Cendana, terus keluarga ciganjur, keluarga cijantung, dan sekarang keluarga cikeas. Budaya kroni meluai dari presiden hingga di tingkat RT.

    ReplyDelete
  19. kekeluargaan yang tinggi, sifat bijak membawa kroni, dari pada ngendus tiap hari minta jatah preman *kata yg lebih tua* wakakakaa...

    ReplyDelete
  20. Duh... gw sedang nggak nafsu lihat menu politik terhidang diatas meja makan gw... :-)
    Saya cuma tertarik untuk melototin blog yang sangat - sangat menawan ini... Panda sih... jadi inget si Pho... KungFu Panda... wow... berikutnya aku harus nulis soal ini nih...

    ReplyDelete
  21. kalau dia mampu mengapa tidak ??... tapi harus sesuai dgn AD/ART parpolnya.. jgn main nyelonong

    ReplyDelete
  22. beginilah kalo jabatan legislatif masih dianggap sebagai mata pencaharian atau sumber hidup. Bagaimana klo jabatan tersebut tidak ada sumber keuangannya? pasti pada...

    ...kabuuuuur...!!!

    ReplyDelete
  23. wah Panda...calon politikus jg kayanya nich..punya visi yg kuat buat memajukan negeri.
    kapabilitas dan elektabilitas tu apa ya panda.lom mudeng yg itu..
    dua sisi itu menurut bung BIma Aria lebih condong kemana.+/-...
    Yup !

    ReplyDelete
  24. yang hebat, ternyata mereka juga ada yang milih lho..

    ReplyDelete
  25. kalo aku nyalon jadi anggota legislatif, kira2 pantas gak ? :D

    ReplyDelete
  26. kalo saya berfikir... bagaimana para caleg ini bisa saya intervensi... (ya... walaupun pasti dalam batasan tertentu) minimal pada bidang yang kita kuasai...
    hihi... ini jail... tapi saya lagi cari ide, dan udah mau nyoba2 :)
    ---
    NB : dalam pengertian positif ya, diintervensi biar baik :)
    kok biar baik diintervensi? bukan dinasihatin aja?
    Gak ah... di hegemoni aja :) hehe... ada ruang dimana kita lebih jago, ketika mereka masuk sana, harus sowan ke kita :)

    ReplyDelete
  27. jika nepotisme tapi pintar dan berprestasi masih bisa dimaklumi. yg parahnya kalo nepotisme ini dipakai sebagai cara termudah utk mendapatkan posisi bagi sanak keluarga yg gak punya kapabilitas dan sudah kalah bersaing di segala sektor...akhirnya cara yg paling gampang jadi caleg, duitnya lumayan pula

    ReplyDelete
  28. Hi.. hi.. hi... Masalahnya sang kroni ini emang berdedikasi apa cuman numpang ngetren? ya.. moga konsep "KEKELUARGAAN" versi Rizal Akbar bener2 bisa mengembalikan kondisi indonesia yang mulai oleng

    ReplyDelete
  29. disini terlihat jelas bahwa.... pendidikan PPKn atau PMP yang diajarkan dulu sukses besar.... dimana kekeluargaan menjadi dasar... hehehe... tapi kalo pencalegan pake kekeluargaan ya gimana yak..... haha

    ReplyDelete
  30. heheheh aji mumpung kali yeeee

    ReplyDelete
  31. caleg indonesia adalah pekerjaan, sampingannya biar dapat uang lebih - sebaliknya Amerika pekerjaannya mencari uang lebih sampingannya jadi caleg,...

    ReplyDelete
  32. memang utk mau duduk di senayan buth perjuangan.....

    krn sebenernya bangsa indo kuat sekali sisi kekeluargaannya

    ReplyDelete
  33. caleg kroni di indonesia lebih banyak negatifnya dari positifnya

    ReplyDelete
  34. ya dari dulu kan emang begitu..
    bapak, anak,menantu, saling dukung..
    tapi kalo kek gitu kan kliatan guyub,rukun,heheh...
    perkara nanti bisa kerja ato nggak,yang penting kliatan akur dulu, wakakka

    ReplyDelete
  35. bukan Om risa...tapi om rias ( salah keyboard brow )...ah elu !!!! masa ada om namanya risa...payah !!!!

    lu nyalonin gih...ntar gua yang pilih....!!! hahahhaha

    ReplyDelete
  36. nepotisme dan koncoisme seakan menjadi hal yang wajib alias kudu,, karena jika tidak uang akan banyak mengalir ka dapur2 siapa?
    kenapa..?? commentnya membingungkan ya..?
    maklum aja gw bukan pengamat Pulitik (tukang nipu nu leutik)

    ReplyDelete
  37. mestinya Iwan Fals langsung konser lagi nih ... dah lupa kali yaa .. sama lagunya Kang Iwan Fals ...

    ReplyDelete
  38. Salam Kenal,
    Biasalah Namanya Juga Regenerasi Orang Tua Ke Anak Bukan Kader.
    Politik Cepe Dech

    ReplyDelete
  39. he..he,,,
    ntahlah.. dinamis atau tidak
    namun realita yang nyata
    semoga jemaahnya untuk kebaikan
    hanya itu saja
    mungkin nanti
    setiap keluarga diindonesia punya satu partai

    ReplyDelete
  40. Jadi, caleg itu harus punya kroni to???? Gak mudeng aku....!!!!
    Jadi blogger aja deh :)

    ReplyDelete
  41. Ini Indonesia Kan? yang ditiru AS aja juga mengenal perdinastian kok Kang...

    ReplyDelete
  42. itulah potret buram politik di Indonesia...
    wis rak kaget...

    ReplyDelete
  43. Kalo bapaknya jadi politikus,mending anaknya jadi blogger aja dech,hehehe..

    ReplyDelete
  44. sp yg mau jadi caleg kroni?? hhhihihihih

    ReplyDelete
  45. harapannya sich, mudah2an bisa lebih aja dr senior (bapaknya), n bisa belajar bnyak dr org terdekat dgnnya, atau pling g , bukan untuk memperkaya golongan sendiri..*ngomong apaan nich*...hehe

    ReplyDelete
  46. tp yang bikin BT dari caleg2 ini, poto mereka skg banyak nampang di jalan2.. huuuu merusak pemandangan jalan aja.. iya klo enak liadnya.. :D

    ReplyDelete
  47. Seperti KKN terselubung ya?

    ReplyDelete
  48. cape dech klo ngomongin birokrasi di indonesia.

    pokoke kita berdoa, supaya mereka diberi hidayah. amin.

    ReplyDelete
  49. kkn tetep ga isa dihilangkan ya

    ReplyDelete
  50. Begitulah politik....aneh,tapi memang begitulah kenyataannya...kadang kita tau,kadang kita ga tau apa maunya, yang harus kita tau kapan pendidikan dan kesehatan gratis,pengangguran tdk ada,dan rakyat makmur. Hanya itu kok enggak lebih

    ReplyDelete
  51. katanya diminta mendahulukan dari lingkungan keluarga dahulu???

    ReplyDelete
  52. ya, semoga aja ini bukan ajang kamuflase mereka nyari uang atau fasilitas lainnya. yg aneh, kok makin lama, ajang politik negeri ini malah mirip industri bisnis yaa.. ^_^

    ReplyDelete
  53. dari bapak, anak, ke cucu,ke om2, tante2, sepupu, keponakan...semuanya saling bahu membahu cari duit bareng2 di ladang yang sama..hebat ya?

    ya allah...jauhkan saya dari politik..segala jenis politik apapun..
    soalnya, selain takut dosa,saya juga ga ngerti politik :D

    ReplyDelete
  54. yah mau dibilang apa lagi, emang ginilah kondisi anggota dewan kita..hemmmmmmm
    lebih baik ngeblooooooooooooggg..hehehehehe

    ReplyDelete
  55. waduh, saya ga gitu ngikutin d kalo politik gitu.... cuman kayanya budaya gitu banyak d di Indonesia...

    ReplyDelete
  56. wah ane baru denger nih ada ca;leg kroni, bikin ketawa aja nih hehe

    ReplyDelete

..mana ada perlawanan tanpa keringat, mana bisa kemenangan tanpa semangat, mana ada keberhasilan dalam waktu singkat, jangan ada persaingan yang gak sehat..

REBUT!jangan di diamkan saja. REBUT! kejar dan jangan diam saja.

Peace Love Unity Respect