Anda Mau Jadi Gubernur ?

Coba bayangkan ini, tiba – tiba Presiden nunjuk kita jadi Gubernur Jawa Timur tanpa pilkada. Ditolak atau diterima ? kalau masih ragu, coba pikirkan ini : begitu kita jadi gubernur, tiba – tiba semua orang memperlakukan berbeda. Orang – orang dirumah ngeliat kita dengan sorot mata kagum. Sebelumnya serba omelan, sekarang serba pujian.

Tetangga yang tadinya nganggep kita sebelah mata, tiba – tiba rajin negur. Tadinya yang sama sekali tidak pernah mampir sekarang dikit – dikit nyamper ke rumah kita. Selalu cari alasan buat ngobrol.

Temen sekolah kita dulu ? tiba – tiba reuni sekolah yang lama ga pernah diadain, tahun ini langsung diadain besar – besaran. Gimana sambutan temen – temen sekolah pas kita datang ke acara reuni itu ? Semuanya cari alasan buat mendekat. Semua coba nunjukin kalau dulu dialah yang paling dekat sama kita. Pendeknya, kalau kita terima jabatan gubernur, kita lantas jadi orang istimewa.

Apa masih punya nyali buat nolak jabatan Gubernur Jawa Timur ? Kalau kita menolak jabatan itu, tandanya akal sehat kita masih jalan ! Tahu dirilah, jabatan itu terlalu berat untuk kita. Dan kelak kita akan mempertanggungjawabkan bukan hanya pada rakyat tapi juga kepadaNya.

Banyak sekali pekerjaan rumah yang musti kita kerjakan. Pekerjaan rumah itu antara lain belum selesainya pembangunan jembatan Suramadu, pembangunan jalan darat lintas selatan Jatim, tersendatnya pembangunan pasar induk agribisnis ( PIA ) Jemundo akibat terlilit kasus dugaan korupsi, tragedi lumpur Porong yang diiringi dengan mbuletnya penyelesaiannya, sulitnya memberantas kemiskinan dan pengangguran dan masih banyak lagi.

Sayangnya kebanyakan orang ngerasa pantas menjadi Gubernur. Kalau gagal mereka biasanya ngoceh sembarangan. Berefleksi dan bercermin diri apa benar kita mampu menjalankan amanah rakyat ?

51 Komentar:

Kristina Dian Safitry said...

Tumben nih, posisiku sebagi komentator teratas.he..he..
*ogah ah,gak mau jadi pejabat*enakan jadi anak rantauan,he..he..kemana mana bebasa dan gak jadi sorotan. isa ngerasain kerja dan nikmatin gaji dengan puas. dijauhkan dari korupsi,nepotisme, KKN dan tetek bengeknya. mau selingkuh juga gak ada yang merhatiin. tuh enaknya,he..he..

Kristina Dian Safitry said...

pantes, mulai tadi kok pengen ngelihat panda makan bengkoang terus, rupanya mau dikasih lahan komen seluas luasnya tho. asyiik..asyiiik...lom ada yang komen khan*tengak tengok,jangan sampai ada orang dibelakangku*he..he..

puas ah,ngacir...

Nick Tanpa Link said...

petromaxxxxxxxx

Nick Tanpa Link said...

gagal jd petromaxx, berarti saya waras yah ? hidup sederhana ga punya apa2

namada said...

hahaha..keknya gk mungkin deh Panda..masa segitu percayanya presiden ngesih jabatan penting gitu tanpa vote? :D
tapi, ini seumpama sie yaa...ogah deh saia! :P

masDan said...

Kalau saya Jadi Gubernur JATIM, akan saya Selesaikan itu pembangunan jembatan Suramadu, pembangunan jalan darat lintas selatan Jatim, pembangunan pasar induk agribisnis ( PIA ) Jemundo , tragedi lumpur Porong, kemiskinan dan pengangguran dan lain lain. Tapi Saya Nggak Ikut Pilkada .. hehehe

sapimoto said...

Andaikan saya ditunjuk jadi Gubernur Jatim, maka saya akan....


Hayah, siapa juga yang mau menunjuk seorang pemalas seperti saya ini untuk menjabat sebagai orang nomor satu di Jawa Timur...

Anonymous said...

POSTINGANNYA NOHOK EUY, LAGI SEBEL SAMA SALAH SATU BLOGGER YAH BRO ?

Sarang Penyamun said...

jadi gubernur!?!?!? pikir pikir dulu deh.

ekkei said...

Kalau saya jadi gubernur...

kasian propinsinya, punya gubernur kayak saya :D

Pak R T said...

Jadi Gubernur??
ga aku mau jadi presiden ajah...
Tanggung amat jadi gubernur...

waw said...

Mudah2an bangsa ini terus belajar dan belajar. Bagi yg merasa pantas dipilih maupun yang memilih. Shg sistem makin berjalan dengan baik.

choen said...

keren... setuju... gubernur mesti punya kompetensi dan keberpihakan kepada rakyat.

ekomadjid said...

Nice post. Kalo saya, untuk sekarang nolak jadi gubernur. Kalo ditunjuk jadi asisten pribadinya gubernur, saya terima dech. Kan nanti bisa belajar, gmn ngerawat wilayah yang segitu gedenya. Tar, kalo presiden nunjuk lagi, baru dah siap...!

suwung said...

kalo jadi gubernur masih sempat ngeblog nggak ya?

cumie said...

KLo saya ditawarin jadi gubernur... Lha wong kuliah ae ae gak lulus lulus, gila orang itu pasti klo minta saya jadi gubernur wkwkwkww

Bang Kumis said...

Gubernur..???

bukankah lebih bagus jadi tukang cukur.... bisa megang2 kepala gubernur...bisa njungkelkan kepala gubernur juga.. wakakak..

pisss

Anak Muda said...

yup....untung kemaren ditawarin Aku tolak, soalnya terlalu berat jadi Gubernur :D hix..ix..ix..

Ivana said...

Mm...untuk sekarang, saya ngga begitu tertarik berada di jajaran pemerintahan....sukanya membangun lewat tulisan saya di blog ajah,hehehe...kan ngga harus jadi gubernur untuk membangun daerah kita...

uNieQ said...

begitu mgk kebanyakan orang ya??? iya panda cc juga kemaren nolak..soalnya jadi ibu rumah tangga aj cc udah demikian sibuknya..apalagi mo jadi gubernurrrr hahahahahah

izandi said...

saya gag bisa, wong cuman tukang kayu :D
paling bisa ngeblog doank

aha said...

wah... jadi kepala keluarga aja kayaknya belum bagus bos... belum kepikiran jadi gub.. he2

brigadista said...

Kalo jadi gubernur boleh ngeblog nggak?? mendingan jadi blogger aja dee,....

enhal said...

Setuju bung..Nice Posting..karena watak kerdil para calon pemimpin ini yang mash berakar

Wirati Astiti said...

wah kalau aku jadi gubernur keren pastinya, kan gubernurnya perempuan, udah cantik pintar lagi, he.he.he.he.
aku akan membuat semua kepala bagian juga perempuan ...... gimana setuju gak>???????

Tony said...

ada maunya baru dekati :D

Elys Welt said...

kalau aku lebih suka jadi orang biasa saja ah

ipanks said...

lho om saya kan udah mencalonkan diri menjadi gubernur

Septian said...

wah..mana ada yg nolak ditawarin jadi gubernur..jaman sekarang nyari kerjaan susah bro..sukses tidaknya liat aja nanti, hehehe

Anang said...

gubernur bi gimana.. banyak uang...... kekekekekeke

BloGendeng said...

Kalo aku suka jadi yang biasa aja. Misalnya jadi Christian Ronaldo gituu

- s L i K e R s - said...

@ atas : Christiano ga pake H kalee, harusnya Cristiano.. hehehe..

Jadi gubernur? gak mau ah, ngapain juga.. Mending jadi blogger aja deh, tapi dapat penghasilannya se-Gubernur.. :D

@ Panda : saya kurang tau tuh scam atau bukan, iseng aja deh cobain saya sih tanpa pikir panjang hehe.. :)


- s L i K e R s -

Balisugar said...

Kalau aku lebih memilih menjadi istri Gubernur aja deh hihik

Antown said...

iya, PR masih amat banyak ya. semoga yang terpilih bisa dipercaya nantinya. main ke blog saya. ada yang baru

nita said...

panda, pilihlah aku jadi gubernur, pasti kau kuangkat jadi wakilku. dan kita akan luruskan sistem yang bengkok itu, kita tegakkan apa yg benar, kita adili mereka yg bersalah, dan di atas segalanya kita sejahterakan seluruh rakyat

*latihan kampanye*

zoel said...

wahh saya g' mau!! :mrgreen:

thevemo said...

Jika seorang presiden langsung menunjuk kita sebagai gubenur..maka presiden itu percaya akan kemampuan kita. namun jika kita merasa pantas..siapa yang percaya?

afwan auliyar said...

keknya orang yang pingin mjd gubernur terkadang apakah bener merupakah rintihan isi hati yang inginkan perubahan ataukah hanya sebatas mencari popularitas !?! dan duit !?!
klo di AS, presiden yang kalah dng jantannya mengakui kekalahannya dngn mendukungnya ...
klo di indo, calon yang kalah dengan jantannya pula mengadu ke mahkamah konstitusi ...
apakah sudah sedemikian bobroknya sistem kita, sehingga setiap ada masalah pemilihan umum selalu ada isu penggelembungan suara dll ... :)

mascayo said...

persis! tapi banyak yaa yang ingin jadi gubernur. bahkan jadi presiden, terus-terusan lagi ..
tapi saya salut deh .. terlepas dari kepentingan golongan yang hendak dibawanya .. :)

Billah said...

klo pemilihan pemimpin nasional dan regional berdasarkan kompetensi pasti calon yg muncul jg beda berhubung duit yg bicara ya gitu deh...capeee deh :D

Nyante Aza Lae said...

brapa banyak (trilyunan Rp)dana APBD/N yg terbang tuk pilkada...klo hasilnya g maksimal?

Abi Bakar said...

Kalo saya jadi orang yg beruntung dunia dan akhirat aja :D

Alumni SMU 10 Surabaya said...

maaf, kalo komentar ini mengganggu anda, anda alumni smun 10 sby ? gabung ke kami. terima kasih

wewenk said...

yahh... klo semua yang punya akal sehat pada nolak... lantas sapa dong yg jadi gubernur?? masa' harus monyet yang ga mau mikir (XL) jadi gubernur jatim? Mau anda dipimpin monyet??

bojes said...

hahahaaaaa,
kalo saya jadi gubernur,nanti banyak sanak saudara yang main kerumah saya bukan minta kopi item lagi,tapi minta kopi susu..
wkwkwkwkwkwkwkkkkkk.....

reza said...

nggak mau jadi gubernur ahhh, tanggung jawabnya juga banyak . he..he..he

yantox-yantox said...

rebuttttttttttttttttttttttttttttttt....serbuuuuuuuuuuuuuuuuuu
:)

Qittun said...

Tanggung jawab untuk menjadi gubernur mungkin masih bisa ditoleransi..... selama ada usaha....

tapi banyak "godaan" yang sulit untuk ditolak saat kita di posisi tersebut... saya masih takut dosa.... kekkekek..... :P

arielz said...

Gubernur Jatim?
wah beratttt, takut ntar ga sempat ngeblog dan blogwalking ke tempat cak panda, hehehe

yudios said...

Kalau saya jadi gubernur?Saya mesti mempersiapkan diri dulu,tanyakan dulu apa motivasi saya menjadi gubernur?.

tikno said...

Kalau saya nggak suka politik. Sebab ada pepatah dalam dunia politik, yaitu : tak ada musuh atau lawan yang abadi yang ada kepentingan abadi.

Post a Comment

..mana ada perlawanan tanpa keringat, mana bisa kemenangan tanpa semangat, mana ada keberhasilan dalam waktu singkat, jangan ada persaingan yang gak sehat..

REBUT!jangan di diamkan saja. REBUT! kejar dan jangan diam saja.

Peace Love Unity Respect

Thanks to Dicas Blogger I Panda since 31 Mei 2008 I Login

Kembali ke ATAS